Hubungan Beragam Penyakit Akibat Obesitas

Obesitas bukan hanya masalah kosmetik. Ini bahaya kesehatan. Seseorang yang kelebihan berat badan 40% dua kali lebih mungkin meninggal sebelum waktunya seperti halnya orang dengan berat rata-rata. Ini karena obesitas dikaitkan dengan beberapa kondisi medis serius, termasuk:

  • Penyakit jantung dan stroke
  • Tekanan darah tinggi
  • Diabetes
  • Kanker
  • Penyakit kandung empedu dan batu empedu
  • Osteoartritis
  • Encok
  • Masalah pernapasan, seperti sleep apnea (ketika seseorang berhenti bernapas untuk waktu singkat saat tidur) dan asma

Dokter umumnya setuju bahwa semakin gemuk seseorang, semakin besar kemungkinan dia memiliki masalah kesehatan. Orang yang kelebihan berat badan 20% atau lebih dapat memperoleh manfaat kesehatan yang signifikan dari penurunan berat badan. Banyak ahli obesitas percaya bahwa orang yang kurang dari 20% di atas berat badan sehatnya tetap harus mencoba menurunkan berat badan jika mereka memiliki salah satu dari faktor risiko berikut.

  • Riwayat keluarga penyakit kronis tertentu. Orang-orang dengan kerabat dekat yang memiliki penyakit jantung atau diabetes lebih mungkin untuk mengembangkan masalah ini jika mereka mengalami obesitas.
  • Kondisi medis yang sudah ada sebelumnya. Tekanan darah tinggi, kadar kolesterol tinggi, atau kadar gula darah tinggi adalah tanda-tanda peringatan dari beberapa penyakit yang berhubungan dengan obesitas.
  • Bentuk “Apple”. Orang-orang yang berat badannya terkonsentrasi di sekitar perut mereka mungkin berisiko lebih besar terkena penyakit jantung, diabetes, atau kanker daripada orang-orang dengan berat yang sama yang “berbentuk buah pir” (mereka membawa berat badan mereka di pinggul dan bokong).

Untungnya, bahkan penurunan berat badan sederhana 10 hingga 20 pon dapat membawa perbaikan kesehatan yang signifikan, seperti menurunkan tekanan darah dan kadar kolesterol seseorang.

Obesitas-alodokter

Bagaimana Obesitas Berhubungan dengan Penyakit Jantung dan Stroke?

Penyakit jantung dan stroke adalah penyebab utama kematian dan kecacatan bagi orang-orang di A.S. Orang yang kelebihan berat badan cenderung memiliki tekanan darah tinggi, faktor risiko utama untuk penyakit jantung dan stroke, daripada orang yang tidak kelebihan berat badan. Kadar kolesterol darah yang sangat tinggi juga dapat menyebabkan penyakit jantung dan sering dikaitkan dengan kelebihan berat badan. Kelebihan berat badan juga berkontribusi terhadap angina (nyeri dada yang disebabkan oleh penurunan oksigen ke jantung) dan kematian mendadak akibat penyakit jantung atau stroke tanpa tanda atau gejala.

Berita baiknya adalah bahwa kehilangan sedikit berat badan dapat mengurangi peluang Anda terkena penyakit jantung atau stroke. Mengurangi berat badan Anda hingga 10% dapat mengurangi peluang Anda terkena penyakit jantung.

Bagaimana Obesitas Terkait dengan Diabetes?

Diabetes tipe 2 mengurangi kemampuan tubuh Anda untuk mengontrol gula darah. Ini adalah penyebab utama kematian dini, penyakit jantung, stroke, dan kebutaan. Orang yang kelebihan berat badan dua kali lebih mungkin mengembangkan diabetes tipe 2 dibandingkan dengan orang dengan berat badan normal. Anda dapat mengurangi risiko terkena diabetes tipe 2 dengan menurunkan berat badan dan berolahraga lebih banyak. Jika Anda menderita diabetes tipe 2, menurunkan berat badan dan menjadi lebih aktif secara fisik dapat membantu mengendalikan kadar gula darah Anda. Meningkatkan aktivitas fisik Anda juga memungkinkan Anda mengurangi jumlah obat diabetes yang Anda butuhkan.

Bagaimana Obesitas dan Kanker Terhubung?

Beberapa jenis kanker dikaitkan dengan kelebihan berat badan. Pada wanita, ini termasuk kanker rahim, kantong empedu, leher rahim, ovarium, payudara, dan usus besar. Pria yang kelebihan berat badan berisiko lebih tinggi terkena kanker kolorektal dan kanker prostat. Untuk beberapa jenis kanker, seperti usus besar atau payudara, tidak jelas apakah peningkatan risiko ini disebabkan oleh kelebihan berat badan atau karena diet tinggi lemak dan tinggi kalori.

Bagaimana Obesitas Terkait dengan Penyakit Kantung Empedu?

Penyakit batu empedu dan batu empedu lebih sering terjadi jika Anda kelebihan berat badan. Risiko penyakit Anda meningkat seiring bertambahnya berat badan Anda. Tidak jelas bagaimana kelebihan berat badan dapat menyebabkan penyakit kandung empedu.

Ironisnya, penurunan berat badan itu sendiri, khususnya penurunan berat badan yang cepat atau penurunan sejumlah besar berat badan, sebenarnya dapat meningkatkan peluang Anda untuk mengembangkan batu empedu. Sederhana, penurunan berat badan yang lambat sekitar 1 pon seminggu cenderung menyebabkan batu empedu.

Bagaimana Obesitas Menyebabkan Osteoartritis?

Osteoartritis adalah kondisi persendian umum yang paling sering menyerang sendi lutut, pinggul, dan punggung bawah. Membawa pound ekstra memberi tekanan ekstra pada sendi-sendi ini dan menghilangkan tulang rawan (jaringan yang melindungi sendi) yang biasanya melindunginya. Penurunan berat badan dapat mengurangi stres pada lutut, pinggul, dan punggung bagian bawah dan dapat meningkatkan gejala osteoartritis.

Bagaimana Obesitas Terkait dengan Gout?

Gout adalah penyakit yang menyerang persendian yang disebabkan oleh tingginya kadar zat yang disebut asam urat dalam darah. Sejumlah besar asam urat dapat terbentuk menjadi massa padat atau seperti kristal yang mengendap di dalam sendi. Gout lebih sering terjadi pada orang yang kelebihan berat badan dan risiko mengembangkan gangguan meningkat dengan bobot tubuh yang lebih tinggi.

Dalam jangka pendek, perubahan diet tertentu dapat menyebabkan serangan gout pada orang yang memiliki kadar asam urat tinggi atau yang pernah menderita gout sebelumnya. Jika Anda memiliki riwayat asam urat, tanyakan kepada dokter Anda sebelum mencoba menurunkan berat badan.

Sumber :

https://www.onhealth.com

sumber gambar

https://www.alodokter.com/

Read More

Sejarah Yoga

Yoga dimulai di India 3.000 hingga 4.000 tahun yang lalu. Kata yoga berasal dari bahasa Sanskerta dan berarti, untuk bergabung atau berintegrasi, atau sekadar penyatuan. Yoga dimulai, sejauh yang kita tahu, sebagai bagian dari sistem filosofis India, tetapi tidak semua orang berlatih yoga, dan itu tidak pernah menjadi agama.

Sekitar 5 juta orang di Amerika Serikat melakukan yoga. Kelas-kelas tari dan latihan peregangan biasanya memiliki bagian-bagian yang langsung dari yoga. Jika Anda pernah pergi ke terapis fisik, ia mungkin memberi Anda latihan terapi yang merupakan postur yoga.

Ada beberapa jenis yoga. Yoga yang mungkin Anda saksikan di TV atau diajarkan di Y setempat atau kelas pendidikan orang dewasa disebut hatha yoga, atau yoga fisik. Terkadang dikenal sebagai yoga untuk kesehatan. Anda juga dapat menemukan yoga diajarkan di rumah sakit atau tempat perawatan medis. Banyak profesional kesehatan saat ini merasa yoga dapat menjadi bagian dari rencana perawatan.

Hatha yoga memiliki tiga bagian: serangkaian latihan atau gerakan yang disebut asana (pose atau postur dalam bahasa Inggris), teknik pernapasan dari semua jenis, dan relaksasi.

Read More

Yoga Mengurangi Tekanan Darah Tinggi (Hipertensi)

Untuk mengendalikan hipertensi, ada dua latihan yoga efektif yang membantu menurunkan tekanan darah:

Yoga Terbalik

Yoga terbalik membalikkan aksi gravitasi pada tubuh. Perubahan yang paling dalam yang disebabkan oleh Yoga Terbalik adalah sirkulasi. Dalam pose terbalik, kaki dan perut ditempatkan lebih tinggi dari jantung.

Memperpanjang melalui kaki dan menjaganya tetap aktif sehingga tulang belakang Anda terbuka dan seluruh tubuh terlibat aktif dalam pose.

Salah satu alasan untuk ini adalah hanya karena gaya gravitasi terbalik dan aliran balik vena menjadi jauh lebih besar.

Biasanya, otot-otot betis dan otot rangka lainnya di ekstremitas bawah harus berkontraksi untuk memompa darah yang tidak teroksigenasi dan dibuang kembali ke jantung melalui pembuluh darah.

Dalam pose terbalik, gravitasi menyebabkan darah mudah mengalir kembali melalui vena dan ini membuat tekanan darah di kaki menjadi minimum. Efek ini memberi kesempatan bagi otot rangka untuk beristirahat.

Dalam pose terbalik, drainase darah dan limbah dari tubuh bagian bawah kembali ke jantung meningkat dan gangguan seperti varises dan pergelangan kaki bengkak berkurang.

Pernafasan Berirama

Saatnya belajar bernapas, karena menghirup dan mengembuskan napas memiliki kekuatan untuk menyehatkan tubuh dan menenangkan pikiran.

Bukan sembarang nafas lama yang bisa digunakan. Jika Anda seperti kebanyakan orang, tarik napas pendek, tarik perut Anda saat menarik napas dan jangan pernah mengosongkan paru-paru karbon dioksida saat menghembuskan napas.

Inilah penjelasan fisiologisnya: Napas panjang dan lambat lebih efisien daripada napas pendek dan cepat.

Untuk menarik napas, paru-paru Anda pada dasarnya harus kosong. Jadi kunci untuk pernapasan efisien terletak pada menghembuskan napas sepenuhnya. Pernafasan lengkap dimulai dengan dada bagian atas, berlanjut ke dada tengah dan diakhiri dengan mengencangkan otot perut.

Hanya setelah pernafasan yang baik Anda dapat menarik udara segar yang kaya oksigen ke dalam darah Anda untuk sel-sel bergizi.

Read More